Tahun Baru Islam 1 Muharram 2022 Tanggal Berapa? Simak Penjelasan dan Keutamaan

Kastolani · Kamis, 28 Juli 2022 - 19:12:00 WITA
Tahun Baru Islam 1 Muharram 2022 Tanggal Berapa? Simak Penjelasan dan Keutamaan
Muslim akan merayakan Tahun Baru Islam 1 Muharram 2022 yang jatuh pada hari Sabtu, 30 Juli. (Foto:Freepik)

JAKARTA, iNews.id - Tahun Baru Islam 1 Muharram 2022 jatuh tanggal berapa? Banyak Muslim yang bertanya-tanya mengenai kapan awal masuknya 1 Muharram. 

Tahun Baru Islam atau Tahun Baru Hijriah merupakan momen penting bagi Muslim karena berkaitan erat dengan sejarah hijrahnya Nabi Muhammad SAW dari Mekkah ke Madinah.

Selain terkait dengan hari libur nasional, mengetahui Tahun Baru Islam 2022 atau 1 Muharram 1444 H juga berkaitan dengan amalan ibadah puasa sunnah di Bulan Muharram, seperti puasa Muharram, Tasua (9 Muharram) dan puasa Asyura yang jatuh 10 Muharram. 

Tahun Baru Islam 1 Muharram 2022 Tanggal Berapa

Jika mengacu Surat Keputusan Bersama (SKB) 3 Menteri yang telah dirilis, Tahun Baru Islam 1 Muharram 1444 Hijriyah jatuh pada Sabtu, 30 Juli 2002. Surat Keputusan Bersama  Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama tahun 2022 juga tidak ada perubahan hingga saat ini.

Tanggal tersebut juga sama dengan kalender Islamic Global yang menetapkan Tahun baru Islam 1444 Hijriyah jatuh 30 Juli 2022. 

Karena itu, jika hilal sudah terlihat pada hari Jumat, 29 Juli 2022, maka 1 Muharram sekaligus awal Tahun Baru Islam 144 H dipastikan jatuh pada Sabtu, 30 Juli 2022.

Berkaitan dengan awal 1 Muharram 2022, BMKG memberikan acuan berdasarkan hasil pengamatan ketinggian Hilal di Indonesia saat matahari terbenam pada 29 Juli2022, berkisar antara antara 5,64 derajat di Merauke, Papua sampai dengan 7,92 derajat di Sabang, Aceh.

Keutamaan Bulan Muharram

Keutamaan Bulan Muharram yakni salah satu dari empat bulan mulia (haram) dalam Islam. Bulan Muharram juga disebut dengan Bulan Allah atau Syahrullah. 

Di bulan Muharram juga banyak terjadi peristiwa penting yang dialami para nabi. Semua peristiwa itu terjadi pada 10 Muharram yang dikenal dengan hari Asyura. 

Beberapa peristiwa yang terjadi pada hari Asyura di antaranya bertobatnya Nabi Adam alaihisalam (as), berlabuhnya kapal Nabi Nuh as di Bukit Juhdi setelah enam bulan mengarungi banjir besar, diselamatkannya Nabi Yunus as dari ikan paus, Nabi Ayyub as sembuh dari penyakit yang dialaminya bertahun-tahun, serta Nabi Musa as selamat dari kejaran Fir'aun dan bala tentaranya setelah menyeberangi laut Merah. 

Berkaitan dengan Bulan Muharram yang disebut bulan mulia, Allah SWT berfirman :

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ

“Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus..” (QS. At-Taubah: 36).

Ibnu Katsir dalam tafsirnya menjelaskan, yang dimaksud empat bulan haram adalah bulan Dzul Qa’dah, Dzulhijjah, Muharram (tiga bulan ini berurutan), dan Rajab. Pada bulan-bulan ini, masyarakat Arab dilarang berperang karena disucikannya keempat bulan tersebut. Oleh karena itu, ia juga dinamakan Syahrullah Asham, yang artinya Bulan Allah yang Sunyi karena larangan berperang itu.

Editor : Kastolani Marzuki

Halaman : 1 2

Follow Berita iNewsSulsel di Google News

Bagikan Artikel: