Banjir Bandang di Luwu, 4 Rumah Hanyut dan Akses Jalan Putus

Nasruddin Rubak ยท Jumat, 19 Juni 2020 - 10:50 WIB
Banjir Bandang di Luwu, 4 Rumah Hanyut dan Akses Jalan Putus
Banjir di Luwu putus akses jalan desa. (Foto: iNews/Nasruddin Rubak).

LUWU, iNews.id - Akses jalan penghubung desa di Kecamatan Lamasi Timur, Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan (Sulsel), terendam banjir bandang. Empat rumah warga di sekitar area tersebut juga hanyut terbawa arus.

Banjir di sana disebabkan jebolnya tanggul Sungai Lamasi akibat hujan deras pada Kamis (18/6/2020) kemarin malam. Saat ini Desa Pompengan Pantai terisolasi karena akses jalan keluar masuk wilayah tersebut terputus.

Kini aktivitas warga di desa tersebut lumpuh. Banjir juga membuat empat rumah warga hanyut, serta lahan pertanian dan tambak milik warga terendam material lumpur. Para petani mengaku terancam gagal panen.

Pantauan iNews, jalan dan pekarangan rumah warga dialiri arus deras seperti sungai. Belum ada data pasti terkait kerugian materiil dan korban jiwa dalam musibah banjir yang terjadi pada Jumat (19/6/2020) pagi ini.

Korban banjir, Nulliana mengatakan, banjir terjadi pukul 06.00 WITA pagi. Tiba-tiba air langsung meluap membanjiri permukiman mereka dan merendam akses jalan. Bahkan empat rumah hanyut terbawa arus deras.

"Empat rumah itu rusak total. Kami juga di sini tidak bisa keluar, karena jalan terendam banjir arus deras," kata dia di Desa Pompengan, Kecamatan Lamasi Timur, Kabupaten Luwu, Sulsel, Jumat pagi.

Dia berharap ada bantuan dari pemerintah, karena warga benar-benar terisolasi sementara ini. Selain itu, warga juga ingin agar ke depannya tanggul Sungai Lamasi segera diperbaiki agar tidak ada kejadian serupa terulang.

"Kami harap segera ada bantuan," ujar dia.


Editor : Andi Mohammad Ikhbal