Ratusan Siswa SMAN 1 Parepare Sulsel Mogok Belajar, Tuntut Transparansi Dana BOS

Ichsan Anshari ยท Selasa, 20 Agustus 2019 - 16:12:00 WITA
Ratusan Siswa SMAN 1 Parepare Sulsel Mogok Belajar, Tuntut Transparansi Dana BOS
Ratusan siswa SMA Negeri 1 Parepare, Kabupaten Parepare, Sulsel, menggelar aksi mogok belajar memprotes sekolah yang tidak transparan dalam penggunaan dana BOS, Selasa (20/8/2019). (Foto: iNews/Ichsan Anshari)

PAREPARE, iNews.id – Ratusan siswa-siswi SMA Negeri 1 Parepare, Sulawesi Selatan (Sulsel), menggelar aksi mogok belajar, Selasa siang (20/8/2019). Mereka memprotes pihak sekolah yang dinilai tidak transparan dalam penggunaan dana bantuan operasional sekolah (BOS).

Menurut para siswa, sejak beberapa tahun terakhir, sekolah tidak lagi memberi bantuan kepada para siswa yang melaksanakan kegiatan ektrakurikuler dan membawa nama sekolah di berbagai event di luar sekolah. Para siswa harus membiayai sendiri kegiatan mereka.


Selain itu, para siswa juga memprotes sekolah yang tak kunjung membenahi infrastruktur sekolah yang rusak, seperti plafon ruang kelas yang nyaris rubuh dan lantai kelas yang berlubang. Untuk membenahi kerusakan itu, masing-masing siswa terpaksa menggunakan uang pribadi agar proses belajar mengajar tetap berjalan seperti biasa.

“Lantai kelas yang rusak, atap kelas yang bocor, jadi itu kami yang tanggung sendiri, kami yang bayar sendiri, bukan sekolah. Kami juga yang mengecat lapangan ini, kami yang membayar,” katata perwakilan siswa SMA Negeri 1 Parepare, berinisial MI.


Spanduk berisi pernyataan protes para siswa SMAN 1 Parepare, Kabupaten Parepare, Sulsel, Selasa (20/8/2019). (Foto: iNews/Ichsan Anshari)

Saat para siswa mempertanyakan soal dana BOS yang seharusnya digunakan untuk kegiatan para siswa dan memperbaiki infrastruktur yang rusak, pihak sekolah tidak mau terbuka.

“Betul-betul tidak ada transparansi di sini. Dalam RKS (rencana kerja sekolah), mereka cuma tulis misalnya agenda a dan langsung nominalnya, tidak terperinci. Sekarang baru mereka buka karena mereka sudah malu,” kata MI.

Sementara itu, Bendahara SMA Negeri 1 Parepare, Syamsuddin membantah tudingan para siswa. Sekolah menduga aksi yang dilakukan siswa-siswi SMA Negeri 1 Parepare karena ada komunikasi yang kurang lancar antara pihak sekolah dan para siswa.

Sekolah mengklaim selama ini sudah memberi bantuan untuk setiap kegiatan yang dilakukan para siswa. Sementara untuk infrastruktur, pihak sekolah mengaku segala sesuatu yang dibutuhkan sudah dalam tahap pengadaan. Misalnya meja dan bangku. Pasalnya, sekolah belum sepenuhnya menerima dana BOS.

“Dana yang sekarang baru dapat untuk triwulan kesatu dan kedua, sementara yang ketiga dan keempat belum dapat. Jumlahnya dua per tiga dari total dana yang ada, kalau secara keseluruhan Rp1,4 miliar. Jadi yang cair sudah ada Rp600 jutaan, terdiri atas triwulan I Rp281 juta dan Rp500 lebih untuk triwulan II,” kata Syamsuddin.

Editor : Maria Christina

Follow Berita iNewsSulsel di Google News

Bagikan Artikel: